Selasa, 26 Maret 2019

Pemkab lamtim awasi penyaluran LPG 3kg


Warta Pramudya-- Pemerintah Kabupaten Lampung Timur melarang penggunaan gas 3 kg bagi usaha restoran, usaha batik,  peternakan, pertanian, binatu (Ioundry), jasa Ias dan usaha tani tembakau.

Kepala Bagian Perekonomian Sekretariat Kabupaten Lampung Timur Mart Aziz menjelaskan, larangan itu tertuang melalui Surat Edaran bernomor  SE.24/05-UK/2019 Tentang Pengawasan penyaluran dan penggunaan LPG 3Kg.

Menurutnya, penerbitan SE yang ditandatangani Sekretaris Kabupaten Lamtim Syahrudin Putera tertanggal 11 Maret 2019 itu merupakan salah satu upaya dalam rangka memenuhi kebutuhan energi masyarakat.

"Agar penyaluran gas LPG 3Kg tepat sasaran, yakni untuk kelompok  rumah tangga tidak mampu dan usaha mikro. Sementara, untuk golongan masyarakat mampu dan usaha selain mikro dihimbau untuk menggunakan gas ukuran 5,5 kg dan 12 kg," katanya.

Mart Aziz menambahkan pada tahun 2019 ini, alokasi gas 3 kg untuk Lampung Timur sebanyak 18.263 metrik ton. "Karena alokasinya terbatas maka perlu dilakukan pengendalian dan pengawasan,"imbuh Mart Aziz.

Terpisah, salah satu agen gas di Lampung Timur Andri menyatakan mendukung SE tersebut. Namun, Andri juga berharap ada pengecualian di saat musim kemarau. Khususnya, bagi petani yang menggunakan pompa air dengan bahan bakar gas untuk  mengairi sawahnya saat musim kemarau. Sebab, kalau menggunakan bahan bakar minyak biayanya sangat tinggi.

"Surat Edaran itu harus ditelaah kembali dengan Aturan pengecualian hanya berlaku ketika musim kemarau," harap Andri. (Fahri)